Pesawat Luar Angkasa Twin Sun-Stuying NASA Merayakan Ulang Tahun Kelima

Pesawat ruang angkasa STEREO (Ahead) menangkap lontaran massa koronal besar saat menderu menjauh dari Matahari dan keluar ke luar angkasa dalam arah yang berlawanan dari Bumi (26-28 Februari 2011).

Pesawat ruang angkasa STEREO (Ahead) menangkap lontaran massa koronal besar saat menderu menjauh dari Matahari dan keluar ke luar angkasa dalam arah yang berlawanan dari Bumi (26-28 Februari 2011). (Kredit gambar: NASA/Stereo/GSFC)



Pesawat ruang angkasa Stereo kembar NASA merayakan ulang tahun kelima mereka hari ini (25 Oktober), menandai lima tahun mempelajari matahari dan badainya yang kuat dari perspektif tandem mereka yang unik.

Dua probe Stereo - yang namanya kependekan dari Solar TErrestrial RElations Observatory - meluncur ke luar angkasa bersama pada 25 Oktober 2006, dalam misi untuk melihat bintang kita yang belum pernah terlihat sebelumnya. Dan pesawat ruang angkasa tidak mengecewakan; titik pandang mereka saat ini di sisi berlawanan dari matahari dari satu sama lain memungkinkan para ilmuwan untuk melihat seluruh permukaan matahari secara bersamaan.





Pandangan stereo ini memungkinkan para ilmuwan untuk melihat banyak badai matahari yang mungkin mereka lewatkan hanya dengan perspektif langsung. Ini juga memungkinkan para astronom untuk mempelajari lebih banyak detail tentang badai ini dan bintang yang memunculkannya, kata para peneliti. [Foto Matahari Baru yang Menakjubkan dari Luar Angkasa]

'Selama lima tahun terakhir, setiap pesawat ruang angkasa Stereo telah pindah ke posisi di orbitnya di mana ia dapat menangkap gambar pandangan samping dari apa pun yang dikirimkan matahari kepada kita,' Joe Gurman, ilmuwan proyek Stereo di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Md., dalam sebuah pernyataan. 'Itu membantu kami menemukan banyak jawaban baru untuk pertanyaan lama tentang aktivitas matahari.'



Melacak badai matahari

Aktivitas itu sering bermanifestasi dalam semburan radiasi yang disebut semburan matahari, serta letusan besar plasma matahari yang dikenal sebagai ejeksi massa koronal (CME), yang dapat melesat melintasi ruang angkasa dengan kecepatan 3 juta mil per jam (5 juta kilometer per jam) atau lebih.



Para ilmuwan ingin belajar sebanyak mungkin tentang ledakan matahari yang begitu dahsyat, karena mereka dapat merusak satelit dan mengganggu sinyal GPS, komunikasi radio, dan jaringan listrik. (Badai matahari juga dapat menerpa cahaya utara dan selatan, menciptakan aurora dramatis bagi pengamat langit di Bumi.)

Pengamatan stereo membantu para ilmuwan melacak CME secara penuh untuk pertama kalinya, dari asalnya di matahari hingga tabrakannya dengan Bumi 93 juta mil (150 juta km) kemudian. Data probe juga mengungkapkan bahwa partikel energi matahari, yang dapat merusak satelit dan DNA astronot, terlempar melalui ruang jauh lebih luas daripada yang diperkirakan sebelumnya, kata para peneliti.

Pesawat ruang angkasa kembar juga mengawasi beberapa fenomena kosmik lainnya. Mereka menyaksikan komet yang berjalan mendekati matahari, misalnya, bahkan merekam ekor Komet Encke yang terkoyak oleh erupsi matahari pada April 2007.

Selalu bergerak

Dua pesawat ruang angkasa, yang dikenal sebagai Stereo-A dan Stereo-B, tidak akan berada di sisi berlawanan dari matahari selamanya. Stereo-A terbang dalam orbit yang lebih kecil dan karenanya lebih cepat daripada Bumi, sementara Stereo-B memiliki orbit yang lebih besar dan lebih lambat yang menyebabkannya tertinggal.

Pada 2015, probe kembar akan berbaris di sisi jauh matahari. Kemudian mereka akan melanjutkan jalan mereka sendiri, semakin jauh terpisah sampai keduanya berada di sisi Bumi sekali lagi.

'Stereo dirancang untuk memahami apa yang menyebabkan CME dan bagaimana perjalanannya, serta untuk memahami struktur angin matahari. Ini sudah membuat langkah besar dalam melakukan itu,' kata Gurman, mengacu pada misi penyelidikan. 'Saya menantikan lima tahun ke depan.'

Ikuti SPACE.com untuk berita sains dan eksplorasi ruang angkasa terbaru di Twitter @Spacedotcom dan terus Facebook .